Follow by Email

Jumat, 11 Desember 2015

Tugas-Tugas Gemas dan Monya.

Beberapa minggu ini tugas besar berjatuhan. Bertaburan gitu aja dari para dosen gemas. Dosen2 (sepertinya) lupa kalo tugas yang turun bukan cuma dari matkulnya aja. Alhasil deadlinenya gak main-main, lebih dekat dari urat nadi (oke yg ini bercanda. Yg lebih dekat dri urat nadi tetep Allah kok hehe). Ada ‘Struktur dan Konstruksi’ (strukon), ada ‘Perancangan Arsitektur’ (PA),  Fisika Bangunan (Fisbang), ada Metodelogi dan Perancangan Arsitektur (metora), ada Bahan Bangunan (BB), B.Inggris, Teori Arsitektur, dll dll dll dll.

Yang paling menyedot banyak waktu,tenaga,dan pikiran itu PA, Strukon, metora dan fisbang.
FYI, dalam  PA, kami dibagi ke beberapa kelompok kecil dengan dosen pembimbing yang berbeda tiap kelompoknya, terus diminta membuat rumah tinggal 2 lantai, masing2 individu ya satu rancangan; satu rumah, jadi gakterlalu  berefek jg embel2 ‘kelompok’nya  :’) well, karena dosen pembimbingnya beda2, jadi deadline dan tantangan yang dibebankan ke setiap kelompok juga beda2. Ada yang dosbingnya gak rewel, sekali asis langsung acc denah, langsung bisa dibuat kedalam bentuk 3d (pake sketchup), 2D (pake autoCad, ada jg yg manual….ini kasian.),  dllnya. Ada juga yang sampe berminggu-minggu tu dosbing masiaja bawel minta denah yang mendekati sempurna. Berkutat aja gitu di denah sampe sangkakala ditiupkan. Huft.  Alhamdulillahnya dosbing gue termasuk yang jinak (?).

Kemudian dalam strukon, kami diminta membuat denah, denah kusen, denah balok, denah atap, denah situasi, situasi, denah kolom, denah balok, denah plat lantai, denah pola lantai, detail kusen, detail tanggal, detail2 lainnya, 2 buah potongan dari sebuah rancangan rumah, tampak depan, 2 buah tampak samping, dan tampak belakang. Dan ini semua dibuat berdasarkan rancangan di PA masing-masing. Well, mau gamau PA harus selese dulu dong baru bisa lanjut ke strukon? Sedangkan deadline resminya itu duluan strukon. Macam mana………………..
 Kami (mahasiswa satu jurusan #? haha) pada gelagapan menghadapinya. manusia2 ini jdi aneh, mendadak selalu mengutamakan kepentingannya yg berkaitan dengan apapun terutama tugas, sampe cara2 yg ‘kurang baik’ pun dilakuin, mendadak egois, pun gue.

Gue jadi egois kalo udah berhubungan sama penyelesaian tugas. Bahkan egois sama diri sendiri. Hak tubuh gue yang lainnya jarang dipenuhi. Jarang makan, gak tidur, kualitas ibadahnya juga menurun. Apalagi leptop gue sempet ‘manja’. Hardisknya rusak. Data ilang semua. Tugas gue di situ semua dan belom di back up. Well, gua ngulang……………………………..imagine that hurt moment, guys. Imagine . . .

Sekeliling gelap. Seolah Cuma gue yang ada di dunia dan tujuan hidup Cuma satu: tugas selesai.
Mungkin yang lain juga ngerasa gitu. Karna gue sendiri ngerasain temen2 jadi mendadak apatis.

Sampe suatu pagi, H-1 pengumpulan strukon, temen sekelas gue, sebut saja Monya (bukan nama asli), dia bilang
 “Muli bisa skecap (sketchup) dan autocad gak ya? Besok aku deadline PA nih tapi belum jadi apa2. Soalnya dri kmrn aku buat pake skecap tapi ternyata gagal terus”. Gue tau, dosbingnya Monya ini termasuk yg (super) rewel. Wajar kalo Monya belom selesai2 PA nya.
Iba, tapi gimana dong strukon gue aja belom rampung dan masi kurang banyak sedangkan besok deadline, bahkan gue udh berniat gak tidur lagi nanti malem buat ngerampungin ini strukon. Gue bilang “yaudah insyaAllah dibantu. Nanti ke kos aku aja”. Glek. Ngomong apa gua barusan. Lah terus tugas gue sendiri gmn nasibnya……

Setelah (keceplosan) bilang gitu ke Monya, gue langsung ngebut strukon. Berniat nyelesein sore itu juga di kelas bahkan pas ada dosen. Bodoamat tu dosen ngomong apa. Yg penting strukon gue kelar.
Jam makan siang. Gue tetep nugas. Berenti Cuma buat solat. Gak makan. Lanjut lgi nugas. Wkt itu Monya gak masuk kelas karena (menurut gue) dia lagi ngerjain PA di kos. Jadi dia bayar kuliah mahal2 Cuma buat PA, bukan buat kuliah………………haha gak gak. Becanda. Biar gak serius2 amat kaya mau UN.

Monya nelponin gue terus, sesekali ngeline nanya gue dmn, minta bantuan.I ignored it. Hp gue bunyi terus tp gue diemin. Tetep nytrukon. Dia bawel kayak gini ya krn gue udh nge’iya’in permintaannya tadi pagi. Gue gak nyalain dia samasekali. Dalem hati ngebatin “Aduhhh Monya. Maaf bangettt gue lg ngerampungin ini.  Lu kerjain dulu plis sebisa lu plis yaampun maafff L L L “ tanpa ada respon real nya ke Monya yang jelas2 drtd ngehubungin gue dan mungkin dia lg kebingungan setengah mati krn besok deadline PA nya. Ininih salah satu bukti apatisnya gue. Monya jelas2 lg butuh bantuan tp gue cuekin gitu aja. Beberapa menit kemudian Monya berhenti nlp. Berhenti ngehubungin gue. Samasekali. Anehnya, pas udh ga ada tanda2 distraction dari Monya gue malah ngambil HP buat nlp balik anak itu.

“Assalamualaikum. Dmn km?” kata gue.

*diem*

“Monya. Dmn hey?” gue nanya lagi. Samar2 terdengar isak tangis di sebrang sana.

“Loh, Monya?” memastikan. Gue panggil dia sekali lagi.

“waalaikumsalam.. Muli di mana?” Monya nyaut. Sesenggukan.

Haduh mampus. Gue bikin nangis anak orang.

“di..kelas. Monya ke sini yuk nanti aku bantu tugasnya” lagi-lagi. Gue ngasi janji yang gatau bisa gue  tepatin atau enggak dlm kondisi yang gue sendiri lg butuh bantuan.

“di kelas ada siapa aja?’ Tanya Monya. Kebetulan itu lg jam kosong, jadi di kelas gak rame2 banget.

“Ada Gaby dan yg lain. Gak rame2 banget kok” gue blg gini krn gue tau dia gamau banyak org liat dia bermuka sembab krn nangis.

“Muli bisa pulang ke kos aja gak? Nanti aku ke kos muli” nah kan. Dia malah minta gue balik.

“eng..….aku sambil nytrukon soalnya. Biar bisa nanya anak2 klo ada struktur yg ga aku ngerti. Gmn?”

“Yaudah muli selesein dulu tugasnya”. Telpon diputus.

Gue cuma bisa gigit bibir. Monya, maaf.

Selesai. Akhirnya strukon gue selesai………………..80% selesai maksutnya T_T

Tapi ini udah lebih dari cukup kalo ngeliat Monya yang bahkan PA nya aja belom selese, itu berarti dia gakngerjain strukon. Apa? Iya, gue juga gatau apakabar nilai strukonnya mengingat dia gak ngumpulin bahkan di tugas besar ini. Biar itu urusan dia dan Tuhan. . .

Gue langsung ngeline Monya: 'Monya, nanti malem ke kosku bisa? Bawa perlengkapan nginep ya. Bobok di kosku aja'.
Ga ada satu menit, Monya langsung bales: 'MAUUUUU!!!'


Oke oke santai Monya santai -__-

***

Malemnya Monya ke kos gue. Kami memulai tugas Monya. Ternyata bener2 belom apa2. Jadi gue dan Monya ngerjain dari nol tu PA. Sesekali dia nanya "Muli gakpapa? Muli kalo ngantuk tidur aja." gue cuma ketawa sambil geleng. Padahal dalem hati "Iya gue ngantuk. Daritadi juga pengennya tidur".
Gakdeng. 

Di tengah2 pengerjaan, kita ngobrol banyak. Yaaa sebenernya gue sama Monya juga gak deket2 banget. Itu juga dia minta tlg gue krn pernah satu kelompok dan kebetulan tau kalo gue bias aplikasi skecap. Bukan krn kita deket.

Kita ngobrolin banyak hal. Dari mulai yang ecek2 sampe yang berat. Gue kepo2 soal hidupnya. Banyaklah. Gue emang kepo orangnya. Maapin aja.

“kamu kenapa sih milih arsitekur?” tanya gue. Gak maksut nyindir dia yg bahkan skecap sama otoket aja belom bisa. Justru gue yg butuh jawaban dari diri sendiri buat pertanyaan ini mengingat gambar gue yang jeleknya minta ampun dan bener2 baru bisa aplikasi skecap dan otoket padahal udh semester 3, itu jg masi cupu abis. Gue sering nanya hal ini ke temen2 sejurusan bahkan ke senior. Meyakinkan diri sendiri, mencari-cari jawaban yg sekiranya cocok buat alesan gue kalo ditanya “knp arsitektur?”

“sebenernya dulu cita2ku cuma pengen kerja di tempat ber ac mul. Di dalem gedung. Soalnya kulit aku hitam sih jadi aku pengennya kerja di dalem gedung. Takut makin hitam. Sebenernya juga tdinya aku mau kerja di perpajakan soalnya keluargaku banyak yang disana. Tapi aku mau yang beda ah jdi pilih arsitektur”

…………….LAH.

Bengong gue denger jawabannya. ‘pengen kerja di dalem gedung’ ‘pengen di tempat ber ac’ ‘soalnya kulit aku hitam, takut makin hitam’. Mau ketawa, namun urung . Dari tatapan mata dia jelas ga ada unsur dibuat-buat. Gamaksut ngelucu sama sekali. Murni keluar dari dirinya yang emang sejauh ini gue liat dia yaabegitu. Polos . Sebaik apapun makhluk. Dulu pernah satu kelompok, dan dia yang paling ready kalo udh gue bagi job ke tiap anggota kelompok. Paling sopan sama gue, padahal gue senior aja bukan-_-

“Muli, tugas yg bagian A nya udh dikerjain nih nanti kukirim ke email Muli ya. ada yang bisa dibantu lagi?”, atau “Muliii semangattt!”nya Monya, atau “Muli nanti kerjain bareng yuk” ketika anggota kelompok yg lain kabur2an dan emg Cuma dia yang gue harapin buat kerjasama, atau segala jenis ‘Muli nanti ini yuk’ ‘Muli nanti itu yuk’ nya Monya yang selalu enak gue denger klo dia udah manggil nama gue. Lembut. Ga ada unsur memerintah. Memaksa. Membebankan suatu hal (klo dri segi tugas). Cuma dia anggota kelompok gue yang setia ngerjain dengan sabar dan ttp senyum, bersikap lembut bin sopan ke gue walau udah gue bagi job yg bkn jobnya krn anggota lain ilang2an.

Well, mungkin ini alesan gue knp mau bantu dia.

Balik lagi ke malam di mana gue dan dia sama2 berjuang nyelesein tugasnya.

“oohaha gitu toh. Tapi Monya nyaman kan di arsitektur?” gue nanggepin.

“yaa gimana lagi Mul hehe. Ohiya muli sering pulang kampong gak?”

“enggak tuh. Beberapa kali aja. Knp monya?”

“aku kangen pulang nih. Kayanya baru sekali setaun ini. Aku kangen main sama kakek nenekku”

“wah Monya deket ya sama kakek neneknya. Serumah?”

“iyaa mulll serumah hehe”

“rame dong rumahnya, ada ibu bapak,ada adek dan kaka juga, ada kakek nenek pula”

“hehe kebetulan aku anak tunggal mul” oke gua sotoy barusan.

“ooh tunggal haha. Ibu sama bapakmu di rumah kan?” memastikan. Gamau sotoi lagi.

“iyaa ibu di rumah. Bapakku udah meninggal mul”

Bodoh. Sejurus kemudian gue nyesel nanya gitu-__-
Baru tau. Bahkan mungkin gue doang yg tau. Setau gue yaa temen2 jg taunya orangtua Monya lengkap. Tapi liat, Monya baik2 aja sampe saat ini. Dia normal2 aja di kelas bahkan paling ceria auranya. Jarang, jarang banget gue liat dia ngeluh soal apapun. Bahkan dibawah tekanan kaya gini aja dia masi ttp senyumin gue, baik banget ke gue, bawain gue roti bakar rasa oreo dan ovomaltin, which is my favorite. Entah dia tau hal itu atau kebetulan aja beli yg rasa itu. Sikapnya yg baik gini gak cuma di saat2 butuh bantuan kayak gini aja.

Tidur Cuma satu jam, alhasil besok siangnya tugas Monya kelar. Kantong mata gue udh gangerti lagi gimana bentukannya. Strukon gue juga gue kumpulin seadanya, setidaknya gue masi dpt nilai strukon dri 80% terselesainya strukon gue.
"Muliii makasih banyak ya aduh Muli kok baik banget sih ah mau nangis nih" dia sok2 merajuk gitu sambil mukul pelan lengan gue. Gue cuma ketawa. Lah dia gatau gue udh mau nangis dri pas dia nangis di telpon. 

Dari Monya gue belajar beberapa hal, bersyukur atas banyak hal; gak seharusnya gue ngerasa paling menderita kayak pas hectic2nya tugas kemarin2. Mentang2 lagi butuh bantuan, bukan berarti gue gabisa bantu yang lain seolah guelah yg paling harus ditolong. Gaboleh egois - sama apapun, siapapun - apalagi sama diri sendiri yg seharusnya paling gue perhatiin, ya makan lah tidur lah, gak terlalu diforsir lah. Mudah2an gue lebih bijak lagi ngerjarin tugasnya ya. Yang paling penting, gue jadi sadar klo masih punya banyak hal yang pantes gue syukuri; orangtua yang lengkap, misalnya. Monya hanya salah satu dari ribuan anak yang orgtuanya gak selengkap gue tapi bisa tetep ceria dan sabar, harusnya gue lebih bisa.

Yakkk semangat! Masi ada deadline2 lagi menunggu.

Pamit ya, maaf kepanjangan. Gue gamau menyianyiakan kenangan tentang Monya gitu aja haha.

Selamat melanjutkan aktivitas, teman2 semua!
Selamat melanjutkan tugas, Muli! #NgomongSamaKaca

Nyuci dulu ah. Udah 9807 tahun belom nyuci. bayyyy

Tidak ada komentar:

Posting Komentar