Follow by Email

Jumat, 05 Februari 2016

Jangan Sok Jual Mahal dong Mas(?)

Jum’at, 5 Februari 2016, gue berencana main ke rumah Bunda yang di daerah Cirebon.
Dari Semarang, gue memutuskan buat naik bis yang di Terminal Terboyo. Kenapa naik bis? Karena tiket kereta yang memadai abis dan nyisa yang mahal2, waktu tibanya-pun malem, jam 10an. Sedangkan gue masih harus naik beberapa angkutan umum lagi dari stasiun ke rumah bunda. Well, biarpun tantangannya lebih, gue tetep milih naik bis.
Lumayan jauh juga kalo dari kos ke terminal Terboyo. Jadi gue pikir kalo naik taksi, gojek, atau ojek yang harganya tergantung jarak, bakalan mahal juga jatohnya. Bisa sampe 70 bahkan 100rb an. Akhirnya gue nyari jasa antar danusan mahasiswa yang biasanya relatif lebih murah krn harga udah dipatok di awal. Setelah cari info ke sana sini, dapetlah cp sebuah jasa antar jemput yang drivernya perempuan dan khusus nganter perempuan  dengan harga 35000an. Nah model2 kayak gini nih yang jarang dan agak susah ditemuin. Nih poster berikut cpnya, barangkali ada yang butuh. Inget, only ladies ya haha. Dan ohya, mereka baru beroperasi di sekitar Semarang aja btw. Mari doakan mudah2an di daerah lain juga ada yang kayak gini:

Sekitar jam 8.30 AM gue dijemput sama salah satu driver Ojek Nona tersebut, namanya Mbak Prima, mahasiswi Ekonomi angkatan 2011. Baiknyaaaa dia. Padahal gue termasuk cerewet, tapi di motor malah lebih banyak dia yang cerita haha. Inilah untungnya tiap gue pake jasa antar mahasiswa: dapet temen baru.
Begitu sampe di Terminal Terboyo, gue langsung bayar ke Mbak Prima. Ternyata dia gak ada kembalian. Tiba-tiba ada mas-mas nyamperin kita, nawarin tukeran uang. Hmm.
Setelah proses bayar membayar selesai, Mbak Prima pamit pulang. Mas-masnya masih di samping gue.
“mau kemana mbak?” tanyanya.
“Cirebon” kata gue.
“oh mari-mari” dia nuntun gue ke sebuah ruangan. Relatif kosong, Cuma ada sebuah meja dan kursi juga karpet yang digulung di sebrang ruangan. Di sana bener2 sepi daerahnya. Kok terminal sepi ya…
Dia ngeluarin sebundel kertas yg kayanya bakal jadi ‘tiket’. Nanya nama gue buat di tulis di kertasnya. Berkali-kali gue nanya “berapaan mas?” tapi gak digubris. Oke, mungkin dia gakdenger.
Setelah selesai sama tiketnya, dia baru nanya “ekonomi apa patas mbak?”
“patas berapa mas?” tanya gue.
Dia mikir agak lama, semacam menimbang-nimbang. Gue juga ngebatin, ‘kok pake mikir? Bukannya udh dipatok harganya ya?’. Tapi pura-pura gak ada masalah dengan ‘sikap mikir’nya dia.
“165 rb mbak” katanya.
Kaget dong gue. Apaan ini mah gak jauh beda sama tiket kereta. “Loh mahal banget mas, bukannya gaknyampe 100rb ya?” tanya gue.
Dia ketawa. “mana ada mbak” sangkalnya.
“ekonomi deh ekonomi berapa?”
“110rb mbak”
Oke ini apa-apaan. Dulu gue pernah naik bis dri Terboyo walaupun cuma sekali, ke arah Cirebon, yaaa lupa lupa inget. Tapi seinget gue ya harganya gak sampe 100rb bahkan yang patas sekalipun. Biarpun bukan gue yang beli langsung sih.
“yaudah ekonomi deh” kata gue. Setelah proses transaksi selesai, gue izin diri buat sholat.
“mas, mau sholat, dmn ya?”
“oh di sini aja mbak” dia ke pojok ruangan, ngegelarin karpet dan segala macemnya buat gue sholat.
“barang-barang mbaknya juga bisa ditaro di sini kok. Aman-aman. Kalo udah di sini aman kok tenang aja”
Dengan sikapnya yang baik gitu kecurigaan gue berkurang. Begitu mau keluar buat cari tempat wudhu, dia ngarahin gue ke salah satu kamar mandi yang….mungkin bisa dibilang kurang layak. Oke wajar, namanya juga di tempat umum, terminal pula.
Tapi yang bikin gue heran, tu manusia nungguin gue terus selama gue di kamar mandi. Semacam takut kehilangan (?). Semacam takut gue kemana-mana.
‘ni orang kenapasi’ batin gue. Makin lama gue makin heran, gerak-gerik gue diikutin terus sama dia. Lama-lama gaktahan, penasaran ada apa. Akhirnya begitu dia lengah dikit, gue diem-diem keluar kamar mandi dan pergi ke tempat di mana bis2 diparkir. Rame. Bener-bener rame. Beda banget sama tempat yang gue datengin pertama. Kecurigaan gue makin-makin dong.
Dengan hat-hati gue nanya ke orang-orang dan aparat sekitar.
“pak, maaf, kalo mau ke arah Cirebon beli tiketnya di mana ya?” gue memastikan. Kalo orang-orang nunjukin ke arah tempat awal gue beli tiket tadi, berarti gak ada masalah. Tapi enggak, ternyata orang-orang nunjukin ke arah yang berlainan.
Sampailah gue di tempat yang katanya pemesanan tiket. Di sana ada beberapa kursi tunggu dan  meja kaca yang di bawahnya jelas terpampang harga-harga tiket ke daerah-daerah.
‘CIREBON = 70RB’ tulisnya. Kaget gue saat itu juga.
Yang jaga tiket kosong, kata orang-orang di sekitar situ, dia lagi ke kamar mandi.  Begitu doi balik. Gue langsung nanya “mas, ini Cirebon 70rb teh patas?”
“iya mbak” katanya. Oke fix berarti tadi gue entah diboongin entah diapain namanya sama mas-mas awal.
Gue balik lagi ke tempat pertama.
“mas. Gak jadi beli tiketnya. Ternyata saya dijemput” Ya Rabb, gue boong.
“lah gajadi? Sudah saya pesankan loh padahal kursinya mbak.”
“yaa gmn ya, saya dijemput nih”
Setelah melewati proses yang agak alot buat minta uang dikembalikan, akhirnya duit gue dibalikin tpi gak 100% karena dia blg kena charge buat rokok supir dan dirinya. Terserah mas terserah -_______-
Gue langsung keluar ruangan. Tapi matanya gak berhenti ngikutin gue terus. Ini orang kenapasi :(
“dijemputnya di mana mbak, sini saya antar” katanya nawarin diri. Gue nolak, bilang “saya bisa sendiri”. Terus-terusan matanya ngawasin gue. Gue gak enak langsung pergi ke arah tempat-tempat bis di belakang kalo dia masih ngeliatin gini, takut dia tau gue bakal mesen tiket yang lain. Di samping takut bikin dia sakit hati, malu juga gue udah boong :’/
Begitu lengah sedikit, gue langsung lari kecil ke belakang dan seberusaha mungkin gak menimbulkan bunyi apapun biar dia gaktau.
Gue lega begitu dia udah gak nampak. Langsung menuju pemesanan tiket resminya. Itu sekitar jam 09.45 AM.
“wah bis arah Cirebon baru aja brgkt jam 8 dan 9 tadi mbak. Ada lagi nanti jam set.2 mungkin”
HAIYAH. Kalo brgkt jam segitu, gue nyampe bundanya bakal malem banget.
Akhirnya gue milih bis jurusan terminal tegal yg brgktnya jam set.11, barulah di sana gue nerusin ke arah Cirebon (tegal-cirebon kuranglebih 25rb an).
Setelah mesen tiket, gue ditunjukin tempat sholat yang beneran sama mas tiket (asli) nya: sebuah masjid di terminal.
Nah ini baru tempat sholat beneran! :’
***
“di terminal emang banyak calo mbak. Kalo di sini, agen resminya Cuma “nusantara”, bedainnya bisa dari tiket: yang resmi jelas, ada cap ‘PO’ dan gambar bisnya. Kalo tiket dari calo biasanya kan polosan toh? Yang resmi jelas dari dishub, kapolsek, dllnya. Uangnya jelas masuk kemana. Kalo calo, paling uangnya masuk ke kantong sendiri” kurang lebih gitu penjelasan mas-mas di pemesanan tiket resminya setelah ditanya mengenai si calo calo. Kalo naik dari calo, berpotensi dioper-oper juga di jalan.
Bro, sist, mungkin pengalaman saya ini bisa dijadikan pelajaran kita kedepannya. Saya bukan ngelarang pake calo, isoke aja, gak masalah. Soalnya mereka kan juga cari uang, saya kurangtau ya cara mereka itu masuknya halal atau haram, saya juga gaktau itu jatohnya penipuan atau enggak. Ini cuma berbagi cerita dan sedikit info aja. Soalnya kan gak semua orang punya budget yang memadai apalagi kalo cuma buat ‘kena’ calo.
Jadi lebih hati-hati apa salahnya? Sayang ajasih, uangnya masih bisa digunain buat banyak hal yang lebih bermanfaat.
Tapi kalo emang mau berbagi rejeki ke para calo juga gak masalah kok. Barangkali dihitung sedekah dan dapet pahala juga kalo niatnya ikhlas hehe.
Nih ada beberapa info yang sekilas masih saya ingat tentang tarif tiket aslinya, barangkali berguna :
Semarang-Cirebon          : 70RB
Semarang-Tegal                :55RB
Semarang-Bandung        :115RB
Semarang-Pekalongan   : 45RB
Semarang-Pemalang      : 50RB
Semarang-Jogja                : 45RB
Dll dll nya lupa huhu maapya T_T 
Guys, berusaha yuk lebih teiliti, jangan langsung percaya gitu aja (bedakan ya kak antara suuzon dan hati-hati hehe)
Oiya, jangan ditiru sikap boong saya di atas ya. Biarpun dalam keadaan kepepet gitu, rasanya masih kurang tepat juga saya memutuskan untuk berbohong. Mudah-mudahan Allah mengampuni. Aamiin :’
well, udah ngerti kan kenapa judul tulisan kali ini “jangan sok jual mahal dong mas” ?

1 komentar:

  1. Maap ya, penasaran jadi baca deh ��
    Pas baca judul, kirain isinya ttg yang kayak gituan. Eh taunyaaa hahaha, ,
    Tp lucu wkwk

    BalasHapus