Follow by Email

Sabtu, 20 Februari 2016

Halo, Zet.

“Tak kenal maka tak sayang”
Ku rasa ada benarnya juga sepenggal kalimat yang sering didengar itu.
Setahun lebih ngekos, aku masih merasa ganjil dengan salah satu teman sekos, bahkan juga jurusan. Sebut aja namanya ‘Zet’. Bukan apa-apa, biarpun 1 kos, kami jarang bertegur sapa karena kesibukan masing-masing yang berbeda. Hobinya pun jauh berbeda. Paling saling menghubungi kalo emang lagi butuh. Dulu saat masih tergabung di BEM FT dan beberapa komunitas, aku jarang di kos. Paling di kos cuma buat tidur, itu juga pagi-pagi banget udah harus pergi lagi. Kalo gaksengaja ketemu, kegiatan nyapa menyapa hanya sebagai formalitas. Aku bawelnya maximal, Zet pendiem dan agak tertutup. Aku gak terlalu suka film, dia suka banget. Kayaknya hampir setiap kali teman-temannya main ke kos, mereka selalu ribut berekspresi karena nonton film, atau bahkan hanya sekedar membicarakan sebuah film. Fix makin gak nyambung aku sama dunianya. Begitu terus hingga akhirnya kami memasuki semester 4.
Liburan semester 3 selesai, hari baru dimulai. Aku excited banget balik ke Semarang karena libur yang kelamaan. Kangen Semarang, Tembalang, gedung pengajaran arsitektur, warna merahnya Gedung Eko Budiharjo, fasad kosku, ah banyaklah pokoknya. Aku kangen beraktivitas di Semarang.
Begitu pertama kalinya setelah libur sepanjang itu aku nyalain lampu kamar kosku…..nothing happened. Lho kok gak nyala……………….oke ini ada apa.
Ditungguin beberapa jam, baru si lampu nyala. Tapi listriknya konslet. Kalo aku ngecas atau nyolokin sesuatu ke stop kontak, sesuatu itu bakal rusak. Kabel roll ku korbannya. AC juga error, mungkin listriknya gak kuat  (fyi, di kosku listriknya per kamar. Jadi beli pulsa sendiri2). Hhhh terpaksalah aku harus numpang di kamar yg lain tiap mau ngecas sampe listrik kamarku dibenerin.
Well, kamar yang persis berhadap-hadapanlah yang membuatku (mau gakmau harus) sering numpang ngecas di kamar Zet. Dari awal aku udah tau kalo Zet ini baik banget, sayangnya emang kurang nyambung aja sama aku. Jadi udah ketebak, kalo aku izin ngecas di kamarnya, pastilah dia ngizinin. Aku mau gak mau jadi bolak-balik terus ke kamarnya. Sesekali ngobrol. Awal-awal canggung. Aku agak sungkan ngeliat matanya. Dia juga malu-malu kalo ngeliat aku. Plis jangan langsung terbayang LGBT mentang-mentang hal itu lagi hits :(
Seminggu dua minggu berlalu. Selama itu pula aku sama dia ngobrol sepatah dua patah kata yang lama-lama patah katanya makin banyak (?). Tapi listrikku belum juga dibenerin, padahal pihak kos udah janji nyariin tukang listrik dari awal aku balik ke Semarang. Hem.
Hingga suatu malam, dia ngetok-ngetok kamarku. Begitu kubukain, dia langsung duduk di kasurku. Agak kaget awalnya. Tapi sejurus kemudian terbesit perasaan senang. ‘haha kemajuan’ gumamku dalam hati. Akhirnya.
“mul, masa tadi gue blablabla…” dia mulai cerita aktivitasnya hari ini. Dia ngapain aja, apa yang di rasa, semuasemua hari ini yg mengganjal diceritain. Aku dengerin aja tanpa banyak komentar. Sesekali ngangguk, ketawa, nanggepin, bahkan balik cerita. Lambat laun topiknya jadi kemana-mana. Kita bahas tentang keluarga lah, flashback pengalam gaenak di hidup masing-masing lah, bahas masalah sama temen masing2 dan minta saran menyelesaikan masalah tsb lah, bahas LGBT lah. Sejam duajam berlalu.
Merembet ke masalah agama, yang sebenernya ini adalah topik yang harus hati-hati banget didiskusiin sama orang yang se awam Zet dan aku. Dulu, setauku dia masih jauh sama hal2 yang berbau Islam. Diskusi kita jadi sesi tuker informasi, dia cerita yang dia tau dan nanyain hal yang gak dia tau atau ragu. Aku takut-takut menjawab, benar-benar memilah kata yang baik dan sekiranya bisa diterima, bukan justru bikin dia makin anti sama Islam. Di luar ekspektasiku, tanggepan dia sangat baik. Bahkan mengiyakan dan tersirat “pelan-pelan gue bakal belajar lebih baik mul”. Aku sedikit bisa bernapas lega dan lebih santai menjelaskan.
Benar saja, makin lama malah makin tertarik. Loncat lagi, bahas masalah perasaan. 3 jam berlalu.
“mul, lu pernah gaksih punya temen dulu di sd, smp , atau sma gitu, yang masih deket dan keep in contact sampe sekarang?”
“ada. Berdelapan. Kita ketemu di satu SMA yang sama. Ketertarikan akan banyak hal yang sama lah yg bikin kita jadi bareng terus ke mana-mana, di sekolah maupun di luar. Sampe akhirnya kita misah-misah, mencar demi masa depan masing-masing. Kalo dilogika, umumnya, kalo udah mencar-mencar apalagi di berbagai kota yg berbeda gitukan pertemanannya merenggang, sampe jarang banget ngontak karena udah ada dunia baru ya. Tapi gaktau, ini malah makin ngerasa sayang. Emang ya, semua yang dilandasi karena Allah akan bertahan...” jelasku tanpa diminta.
“maksutnya?” tanya dia.
“dulu, diantara berdelapan, yang udh kemana-mana pakek kerudung terus paling Cuma 2-3 orang. Itu juga kerudungnya masih pendek-pendek, yang disampirin di punggung gitu loh ujungnya. Cuma sekedar membungkus aurat, bukan menutup aurat. Selebihnya ya pake kalo di sekolah doang. Aku termasuk yg pake kerudung terus, Zet. Tapi yagitu. Asal-asalan, yg penting rambutnya gakeliatan….lebih tepatnya gak terlalu keliatan. Ngerti kan? Rata-rata kita berdelapan punya pacar. Yang gakpunya palingan 1 atau 2 orang. Suatu hari, salah 1 di antara kita kenal yg namanya ‘mentoring’. Tau lo mentoring itu apa?”
Zet ngangguk.
“iya. Dia mentoring. Lama-lama ngajak yang lain. Termasuk gue. Singkat cerita, semuanya mulai berubah. Yang gak pake kerudung, pelan-pelan belajar pake kerudung terus ke mana-mana. Sampe suatu hari, beberapa dari mereka janji mau pake kerudung terus. Dan bener. Gue, biarpun masih pacaran, mulai pelan-pelan ngerasa gak nyaman sama status itu. Mulai gak nyaman dihubungin terus-terusan, padahal wajar kan ya pacar ngehubungin terus. Tapi yagitu yg gue rasa. Begitu juga sama yg lain. Gak terasa, kita udah mau lulus SMA. Di situlah berbagai konflik sama pacar masing2 muncul. Yaaa di samping efek mentoring, karna emg lagi banyak pikiran juga pas kls 12, jdi rentan ribut. Singkat cerita lagi, satu per satu putuslah dengan pacar masing-masing. Kita semua resmi jomblo. 
well, setelah lulus dan mencar ke mana-mana, kita masih saling ngingetin di grup line. Masih saling cerita kabar masing-masing. Bahagianya, bukan Cuma sekedar cerita, tp hampir selalu dikasih solusi. Kalopun gak ada solusi, at least disupport. Bukan Cuma sekedar ‘wah semangat ya’ atau ‘sabar ya’ yg Cuma formalitas biasa krn udah terlanjur nge’read’. Tapi berbagai kalimat-kalimat ajaib yang selalu bisa bikin bangkit lagi. Apapun, selalu dikaitin sama Allah. Bilang kalo kita masih dan akan selalu punya Allah, dan semacamnya. Itu Zet. Kurang lebih itu yang bikin gue sampe sekarang gak rela ngelepas mereka”
Zet diem. Daritadi gak lepas pandangannya dari mataku. Tumben, kemarin-kemarin dia takut-takut klo ngeliat aku.
“Liburan semester 3 kemarin, gue ketemu mereka, main. Zet, I have no idea pas gabung sama mereka. Bener-bener berubah jauh jadi lebih baik dengan tingkat keasikan yang gak berubah. Mereka tetep mereka yang gue kenal, tapi dengan setumpuk hal-hal baik yang baru. di antara kita berdelapan, ada salah satu orang, sebut aja Mawar, cantiknya bukan main, Zet. Pertama kali liat, gue gaklepas dari ngeliatin dia. Padahal gue cewek loh. Tapi serius, saking cantiknya, gue selalu suka kalo ngeliatin dia. Udah gak keitung deh berapa cowok yang berusaha deketin dia. Dulu dia termasuk yang gak berkerudung. Sempet beberapa kali ganti pacar pas SMA. It’s ok, that’s not a big problem kalo buat kita berdelapan, pada masa itu maksutnya. Lambat laun Mawar berubah, udah mulai pake kerudung, pake rok terus. Heran, bangga, dan semuanya deh campur aduk pas liat dia kayak gitu.
well, liburan kemarin-kemarin waktu dia gak sengaja inget tentang cowok yang dia taksir, dia ribut sendiri. Berulang-ulang geleng2in kepala, nunduk, istighfar berkali-kali sambil ketawa-ketawa geli sendiri. Gue ledekin,bilang  ‘plis wey gausa lebay hahaha’. Dia bilang ‘ih Mika, nanti hafalan Qur’an gue ilang. Perasaan kayak gini tuh kayak MSG banget mik. Enak, bikin ketagihan, tapi bahaya’. Btw gue dipanggil Mika pas SMA. Gue bengong Zet. Sejak kapan ni manusia kayak gini…..”
Zet masih ngeliatin gue tanpa komentar. Lama-lama gue salah tingkah sendiri diliatin gitu-_______-
“Dulu, dia sering banget upload foto di medsos, Zet. Sekarang, dia malah ngedeactive semua akun sosmednya. Gue belom nanya alesannya apa. tapi ya setau gue itu sebagai proteksi dirinya . Orang secantik dan se asik dia pasti banyak godaannya. Tapi sekarang, dia selalu berusaha jaga dirinya. Harusnya gue yang segalanya serba biasa gini dan godaannya gak sebanyak dia ya bisa lebih jaga diri. Sering, gue malu sendiri Zet kalo inget hal ini…”
Kita sama-sama diem. Bukan diem kayak dulu yang karena emang canggung gaktau mau ngomong apa. tapi tenggelam di pikiran masing-masing.
Tiba-tiba dia juga cerita beberapa ‘rahasia besar’ nya yang bikin aku beberapa kali melongo kaget. Dia minta aku buat bener-bener gak kasih tau siapa-siapa. Malu-malu mulai menceritakan. Aku dengerin sambil kaget sepanjang ceritanya.
“Mul, sekarang jam berapa?” tanyanya.
“set.12”
“hahaha gila, kita ngobrol lama banget. Jujur,gue dulu samasekali gak nyangka bakal cocok sama lo. Maaf ya, gue kira lo itu terlalu jauh dan susah dideketin. Gue mikir lo itu anak gaul yang sibuk dan gak level main sama gue yang…yaa gitulah”
“hahaha gaul. Salah gaul baru iya. Ngomong-ngomong, iya, gue juga dulu awkward banget rasanya tiap kontak sama lo”
Blablabla dan seterusnya… 
finally, sesi jujur-jujuran itu terlaksana.
“Mul, kapan-kapan ajak gue mentoring dong hehe”
Waw. Apa dia bilang. Tentu, Zet. Dengan senang hati :’)
Sekitar jam set.1, dia pamit balik ke kamarnya. Gak nyangka, aku bisa tahan ngobrol sekitar 5 jam nonstop tanpa keganggu gadget sama orang yang bahkan belom pernah deket sebelumnya.
Besoknya, aku ketok kamar dia karena ada keperluan, belom ada respon dari dalem tapi aku udah buka pintu duluan. Hwehehe urgent.
Guess what, Zet lagi duduk di Kasur pake mukena dan lagi baca Qur’an. Dia kaget karena ada yg masuk tiba-tiba. Aku kaget juga liat pemandangan kayak gitu. Iyalah, seorang Zet baca Qur’an :’) aku langsung pura-pura biasa aja biar dia gak malu ngelanjutin bacaannya. Mudah-mudahan ini bakal bertahan lama bahkan semakin banyak kemajuan. Aamiin..
Ternyata di balik musibah ‘listrik ku konslet’ ada hikmahnya ya. Aku jadi deket sama manusia satu itu, Zet. Mudah-mudahan ada berbagai dampak baik juga dari kedekatan kami.
Ya, ‘di balik gelap pasti ada terang’. Kata Ibu Kartini.
Mungkin sama halnya kayak nasibku yg entah ini apes apa gimana mengingat dosen pembimbing untuk perancangan arsitekturku adalah Bu X (sebut saja begitu) yang notabene hampir semua mahasiswa arsitektur menghindari dibimbing olehnya. Sosok yang lumayan keras (apalagi sama perempuan), amat sangat tidak suka keterlambatan (biasanya pas asis dan ngumpulin tugas besar), dan sangat benci sama hal-hal yang gak rapih.
Aku? Amat sangat sering terlambat dan………..jauh dari rapih.
Pertama diumumin nama dosen pembimbing masing-masing, aku deg-degan. ‘Makan tuh mul. Apakabar IPnya nanti’ gumamku dalam hati.
Bahkan sampe sekarang masih kepikiran. Yaudah, mungkin Allah pengen aku jadi sosok yang on time dan rapih…...biarpun entah teruwujud atau enggak  :’)
Bhak.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar